“MENIKAH” pun “PERLU ILMU”

#REPOST http://blog.proumedia.co.id | by: @salimafillah

Assalamu’alaykum warohmatullohi wabarokatuhu…
Dan nikahkanlah orang-orang yang sendirian di antara kamu, dan orang-orang yang layak (menikah) dari hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin ALLOH akan mengkayakan mereka dengan karunia-Nya. Dan ALLOH Maha Luas (pemberianNya) dan Maha Mengetahui.” (QS. An Nuur (24) : 32)

image21Dalam isyarat Nabi tentang nikah, ialah sunnah teranjur yang memuliakan. Sebuah jalan suci untuk karunia sekaligus ujian cinta-syahwati. Maka nikah sebagai ibadah, memerlukan kesiapan dan persiapan. Ia tuk yang mampu, bukan sekadar mau. “Ba`ah” adalah parameter kesiapannya. Maka berbahagialah mereka yang ketika hasrat nikah hadir bergolak, sibuk mempersiapkan kemampuan, bukan sekadar memperturutkan kemauan.

Persiapan nikah hendaknya segera membersamai datangnya baligh, sebab makna asal “ba`ah” dalam hadis itu adalah “kemampuan seksual”. Imam Asy-Syaukani dalam Subulus Salam, Syarh Bulughul Maram, menambahkan makna “ba`ah” yakni: kemampuan memberi mahar dan nafkah. Mengompromikan “ba`ah” di makna utama (seksual) dan makna tambahan (mahar, nafkah), idealnya anak lelaki segera mandiri saat baligh.

Jika kesiapan nikah diukur dengan “ba`ah”, maka persiapannya adalah proses perbaikan diri yang tak pernah usai. Ia terus seumur hidup. Izinkan saya membagi persiapan nikah dalam 5 ranah: ruuhiyyah (spiritual), ‘ilmiyyah (pengetahuan), jasadiyyah (fisik), maaliyyah (finansial), ijtimaa’iyyah (sosial).

Persiapan nikah perlu start awal. Salim nikah usia 20 tahun, tapi karena persiapannya dimulai umur 15 tahun, maka tak bisa disebut tergesa. Sebaliknya, ada orang yang nikahnya umur 30 tahun, tapi persiapan penuh kesadaran baru dimulai umur 29,5 tahun. Itu namanya tergesa-gesa.

Kita mulai dari yang pertama; persiapan ruuhiyyah. Ialah yang paling mendasar. Segala persiapan nikah lainnya berpijak pada yang satu ini. Persiapan ruuhiyyah (spiritual) ada pada soal menata diri menerima ujian dan tanggung jawab hidup yang lebih berlipat, berkelindan. Surat Ali Imran ayat 14: Sebelum nikah ujian kita linear: pasangan hidup. Begitu nikah berjejalin: pasangan, anak, harta, gengsi, investasi.

Sebelum nikah, grafik hidup kita analog dengan amplitudo kecil. Setelah menikah, ia digital variatif; kalau bukan NIKMAT, ya MUSIBAH. Maka termakna jua dalam persiapan ruuhiyyah terkait nikah adalah kemampuan mengelola SABAR dan SYUKUR menghadapi tantangan-tantangan itu. SABAR dan SYUKUR itu semisal tentang pasangan; ia keinsyafan bahwa tak ada yang sempurna. Setiap orang memiliki lebih dan kurangnya.

Khadijah itu lembut, penyabar, penuh pengertian, dan dukung penuh perjuangan. Tetapi tak semua lelaki mampu beristri jauh lebih tua. Aisyah: cantik, cerdas, lincah, imut. Tetapi tak semua lelaki siap dengan kobar cemburunya yang sampai banting piring di depan tamu.

Persiapan ruuhiyyah nikah adalah mengubah ekspektasi menjadi obsesi. Dari harapan akan apa yang diperoleh, menuju yang apa akan dibaktikan. Jika nikah masih terbayang: lapar ada yang masakin, capek ada yang mijitin, baju kotor dicuciin. Itu ekspektasi. Bersiaplah kecewa. Ekspektasi macam itu lebih tepat dipuaskan oleh tukang masak, tukang pijit, dan tukang cuci. Berobsesilah dalam nikah. “Apa obsesimu?”

Obsesi sebagai persiapan ruuhiyyah nikah semisal: Bagaimana kau akan berjuang sebagai suami/istri ayah/ibu untuk mensurgakan keluargamu? Usai itu, di antara persiapan ruuhiyyah nikah adalah menata ketundukan pada segala ketentuan-Nya dalam rumah tangga dan masalah-masalahnya.

Lalu persiapan ‘ilmiyyah tsaqafiyyah (pengetahuan) nikah, meliput banyak hal semisal fikih, komunikasi pasangan, parenting, manajemen, dsb. Bukan Ustadz pun, tiap Muslim harus sampai pada batas minimal lmu syar’i yang dibutuhkan dalam berhidup, berinteraksi, berkeluarga. Lalu tentang komunikasi pasangan; seringnya masalah rumah tangga bukan karena ada maksud jahat, melainkan maksud baik yang kurang ilmu nikah.

Sungguh harus diilmui bahwa lelaki dan perempuan diciptakan berbeda dengan segala kekhasannya, untuk saling memahami dan bersinergi. Contoh beda hadapi masalah dan tekanan; Wanita: berbagi, didengarkan, dimengerti. Lelaki: menyendiri, kontemplasi, rumuskan solusi.

Bayangkan jika perbedaan itu dibawa dalam sikap dengan asumsi: “Aku mencintaimu seperti aku ingin dicintai”. Konflik pasti meraja. Suami pulang dengan masalah berat disambut istri yang memaksa ingin tahu dan dengar problemnya, padahal ia ingin sendiri dan bersolusi.

Lihatlah Khadijah saat Muhammad pulang dari Hira’ dengan panik dan resah. Dia tak bertanya, dia sediakan ruang sendiri dan kontemplasi. Sebaliknya, istri yang sedang ingin didengar lalu curhat ke suami, suami malah tawarkan solusi. Padahal dia hanya ingin dimengerti. Istri: Mas aku capek, rumah berantakan bla bla bla. Suami: OK, kita cari pembantu. Istri: Oh, jadi aku dianggap pembantu?! Suami: Lho, kok…?!

BEDA lagi: Suami single tasking, bisa marah kalau istrinya yang multitasking memintanya kerjakan beberapa hal berrangkai-rangkai. BEDA lagi: istri sering berkalimat tak langsung yang tak difahami suami. Istri: Mas, Salma belum dijemput, aku masih harus masak! Jawab suami: Oh, kalau gitu biar nanti Salma pulang sendiri. Dijamin para istri gondok, sebab maksudnya: Tolong jemput Salma!

BEDA. Bagi suami masalah harus disederhanakan (spiral ke dalam). Bagi istri, tiap detail dan keterkaitan sangat penting (spiral keluar). Dan banyak lagi BEDA yang jika tak diilmui potensial jadi masalah serius. Lengkapnya di Bahagianya Merayakan Cinta.

Parenting. Waktu kita sempit; belum puas belajar jadi suami/istri, tiba-tiba sudah jadi ayah/ibu. Maka segeralah belajar jadi orangtua. Anak adalah karunia yang hiasi hidup, amanah (lahir dalam fitrah, kembalikan ke ALLOH dalam fitrah), pahala, sekaligus fitnah (ujian). Maka mengilmui hingga detail-detail kecil soal parenting adalah niscaya. Hadis: Renggutan kasar pada bayi membekas di jiwa.

Uji kecil buat calon ibu dan ayah: “Apa yang Anda lakukan saat anak lari-larian di depan rumah lalu GABRUSS, jatuh berdebam?” LAZIM: “Sudah dibilang, jangan lari-lari! Tuh, jatuh kan!” Anak belajar untuk menganggap dirinya selalu bersalah dalam hidupnya. LAZIM: “Iih, batunya nakal ya Nak! Sini Ibu balaskan!” Anak belajar salahkan keadaan sekitar untuk excuse dari kurangnya ikhtiyar. LAZIM: “Hmm, nggak apa-apa, nggak sakit, cuma kayak gitu!” Ketakpekaan. Hati-hati dibalas saat kita sudah tua dan sakit-sakitan. Alangkah bahaya tiap huruf dari lisan bagi masa depan anak kita. Latihlah dia agar lempang (tanpa dusta dan tipu) dalam takwa (Q.s. an-Nisaa` [4]: 9).

Kita masuk persiapan jasadiyyah (fisik) untuk nikah. Ini juga perkara penting sebab terkait dengan keamanan, kenyamanan, dan ketenangan. Awal-awal, periksa dan konsultasilah ke dokter atas termungkinnya segala penyakit tubuh, lebih-lebih yang terkait kesehatan reproduksi. Pernikahan itu utuh di segala sisi diri, maka menjalani terapi dan rawatan tertentu untuk membaikkan fisik adalah juga hal yang utama.

Fisik kita dan pasangan bertanggung jawab lahirkan generasi penerus yang lebih baik. Maka perbaiki daya dan staminanya sejak sekarang. Perbaiki pola asup, tata gizi seimbang. ALLOH akan mintai tanggung jawab jajan sembarangan jika ia jadi sebab jeleknya kualitas penerus.
Bangun kebiasaan olahraga ilmiah; tak asal gerak tapi membugarkan, menyehatkan, melatih ketahanan. Tugas fisik berlipat 3 setelah nikah. Jadi, target persiapan fisik nikah itu 3 tingkatan, PRIMER: sehat dan aman penyakit; SEKUNDER: bugar dan tangkas; TERSIER: beauty dan charm.

Selanjutnya, persiapan maaliyyah (finansial), ini yang paling sering menghantui dan membuat ragu sepertinya. Padahal ianya sederhana. Yang tepat bicara persiapan maaliyyah ini sebenarnya Ust. Ahmad Gozali, izinkan Salim lancang singgung sedikit dengan ilmu yang dangkal.

Konsep awal; tugas suami adalah menafkahi, BUKAN mencari nafkah. Nah, bekerja itu keutamaan dan penegasan kepemimpinan suami. Ingat dan catat. Persiapan finansial menikah sama sekali TIDAK bicara tentang berapa banyak uang, rumah, dan kendaraan yang harus Anda punya. Persiapan finansial menikah bicara tentang kapabilitas hasilkan nafkah, wujudnya upaya untuk itu, dan kemampuan kelola sejumlah apa pun ia. Maka memulai pernikahan, BUKAN soal apa Anda sudah punya tabungan, rumah, dan kendaraan. Ia soal kompetensi dan kehendak baik menafkahi.

Ali ibn Abi Thalib memulai nikah bukan dari nol, melainkan minus: rumah, perabot, dan lain sebagainya dari sumbangan kawan dihitung utang oleh Nabi. Tetapi Ali menunjukkan diri sebagai calon suami kompeten; dia mandiri, siap bekerja jadi kuli air dengan upah segenggam kurma. Maka sesudah kompetensi dan kehendak menafkahi yang wujud dalam aksi bekerja—apa pun ia—iman menuntun: nikah itu buat kaya (Surat An-Nuur ayat 32). Agak malu, Salim juga minus saat nikah; utang yang terencanakan terbayar dalam 2 tahun menurut proyeksi hasil kerja saat itu. Tetapi ALLOH Mahakaya, dan nikah menjadi pintu pengetuknya. Hadirnya istri menjadi penyemangat; utang itu selesai dalam 2 bulan.

Buatlah proyeksi nafkah nikah secara ilmiah dan executable, JANGAN masukkan pertolongan ALLOH dalam hitungan, tapi siaplah dengan kejutan-Nya. Kemapanan itu tidak abadi. Saya memilih nikah di usia 20 saat belum mapan agar tersiapkan istri untuk hadapi lapang maupun sempitnya. Bahkan ketidakmapanan yang disikapi positif menurut penelitian Linda J. Waite (Psikolog UCLA), signifikan memperkuat ikatan cinta.

Ketidakmapanan yang dinamis menurut penelitian Karolinska Institute Swedia, menguatkan jantung, meningkatkan angka harapan hidup. Karolinska Institute: kemapanan lemahkan daya tahan jantung terhadap serangan. Di Swedia, biasanya yang kena infark langsung wafat.

Persiapan nikah yang sering terabai ialah yang kelima ini: ijtimaa’iyyah (sosial). Pernikahan adalah peristiwa yang kompleks secara sosial. Sebuah pernikahan yang utuh punya visi dan misi kemasyarakatan untuk menjadi pilar kebajikan di tengah kemajemukan suatu lingkungan. Untuk itu, mereka yang akan menikah hendaknya mengasah keterampilan sosialnya jauh-jauh hari, sekaligus sebagai bagian pendewasaan. Membiasakan mengomunikasikan prinsip-prinsip yang diyakini terkait pernikahan dan kehidupan kepada orangtua bisa jadi bagian dari latihan.

Prinsip Al-Qur`an tentang hubungan dengan orangtua ialah ‘persahabatan’, wa shaahibhumaa (Surat Luqman ayat 15). Gunakan itu untuk dewasakan diri. Maka kadang Salim menilai kedewasaan kawan yang ingin menikah dengan keberhasilannya untuk komunikasikan prinsip pada orangtua secara makruf. Persiapan kemasyarakatan: kumpulkan modal sosial sebanyak-banyaknya; bahasa, ilmu sosio-antropologis, kelincahan organisasi, dsb.

Pernikahan kita harus hadir sebagai pengokoh kebajikan masyarakat, bukan beban ataupun pelengkap-penderita. Utama lagi, jadi pelopor. Mulailah dengan perkenalan berkesan pada lingkungan. Saat walimah nanti; tetangga rumah tinggal setelah nikah adalah yang paling berhak diundang. Jika harus pindah tempat tinggal, mulai jaga dengan perkenalan. Para tokoh: datangi silaturahim. Masyarakat umum: undang tasyakuran.

Setelah itu, target besarnya adalah menjadikan pintu rumah kita sebagai yang paling pertama diketuk saat masyarakat sekitar memerlukan bantuan. Tentu berat menopangnya sendiri. Maka yang harus kita punya bukan hanya ASET, melainkan juga AKSES. Bangun jaringan saling menguatkan. Ilmuilah bagaimana cara menguruskan jaminan kesehatan miskin, beasiswa tak mampu, biaya RS, mobil jenazah gratis, dsb DEMI TETANGGA KITA.

Tampillah sebagai yang penting dan bermanfaat dalam hajat-hajat kebahagiaan maupun duka tetangga, juga rayaan-rayaan sosial-masyarakat. Tampillah sebagai yang terbaik sejangkau suai kemampuan; imam masjid, muadzin, guru TPA, bendahara RT, ketua RW, pendoa jenazah, dst. Tampillah sebagai yang paling besar kontribusi dalam kebaikan-kebaikan sosial: agustusan, syawalan, kerja bakti, arisan, pengajian, dst. Ringkas kata untuk persiapan sosial nikah ini adalah bermampu diri utk menjadi pribadi dan keluarga yang AMAN, RAMAH, BERMANFAAT.

Wassalamu’alaykum warohamtullohi wabarokatuhu..

Semoga Bermanfaat 🙂

//

Advertisements
Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: